Wednesday, 14 June 2017

Aku dan kukubesi fc

Kukubesi FC

Team yang aku built up...

Sejarah dari main futsal... aku ciptakan team bola... cume dengan satu biay.. "ingin berkawan" alhamdulilah... allah bg peluang kat aku nk bina team ni... allah temukan ramai kawan2 baru pada aku...

Penat??

Yaa.. x dinafikan.. mmg penat handle satu team bola.. nk kena jaga 22played bukan senang... tp inilah asam garam kehidupan...  suka x terkata bila menang... sedih berpanjangan bila kalah... sejarah penubuhan dari 2014... kini dah menjejak 3 tahun penubuhan... player silih berganti... biasa laa kan.. org dah ade family...

Syukur...


Aku sgt2 bersyujur dengan team ni... terlalu banyak kenangan pahit manis dilalui bersama.. aku doa kukubesi FC terus gemilang walaupun aku dah x handle lg lepas ni...

Sekian nukilanku.. bukan nukilanmj

Monday, 12 June 2017

Aku seorang pendidik

Alhamdulilah...

Syukur...

Assalamualaikum 😊

Setelah lama berhenti post blog.. akhirnya dah dpt password balik nak bukak blog ni.. sekian lama masa berlalu.. dulu aku seorang pelajar.. kini aku seorang pengajar.. dulu menuntut ilmu.. kini menyebarkan ilmu.. masyaallah.. sungguh besar kekuasaan allah...

Syukur..

Syukur...

Dan terus bersyukur...


Rahmat allah memang luas.. memang besar... siapa sangka budak yang nakal di xaman muda ni telah menjadi semua guru... berubah diri aku ni kearah yang lebih baik.. alhamdulilah.. bermua 16/4/2013 sebagai pegawai perkhidmatan pendidikan lepasan diploma (PPPLD DG29)... doakan aku terus maju dalam hidup ni... terima kasih ya alah... terima kasih semua...

Ini nukilanku...bukan nukilanmu.. haha

Saturday, 27 August 2011

MaNe MaK??





Jam 6.30 petang.
Mak  berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bongsu balik dari sekolah agama.
Ayah baru balik dari sawah.
Ayah tanya Mak, “Along mana?’
Mak jawab, “ Ada  di dapur tolong siapkan makan.”
Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”
Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”
Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”
Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”
Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”
Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”
Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.
Dua puluh tahun kemudian,

Jam 6.30 petang

Ayah balik ke rumah. Baju ayah  basah. Hujan turun sejak tengahari.

Ayah tanya Along, “Mana Mak?”

Along sedang membelek-belek baju barunya.  Along jawab, “Tak tahu.”

Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”

Angah  menonton tv.  Angah jawab, “Mana Angah tahu.”
Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”

Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh  yang  asyik membaca majalah.


Ayah tanya Ateh lagi, "Mana Mak?"

Ateh  menjawab, “Entah.”


Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.

Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”
Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.

Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah  mahu.


Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.

Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah  bertanya, "Mana Mak?"

Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”
Tersentap hati Ayah mendengar  kata-kata Adik.

Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya "Mana Mak?" apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu.

Mereka akan tanya, "Mana Mak." Apabila dapat nomor 1 atau kaki melecet main bola di padang  sekolah.  Mak  resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak  mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.

Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya 'Mana Mak?"


Semakin anak-anak  Mak besar, soalan "Mana Mak?" semakin hilang dari bibir anak-anak Mak .
Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.

Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan  memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkusan plastik. Sudah kebiasaan  bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan. 

Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak Mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak-anak Mak. Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak  lakukannya.


Lima buah kereta milik anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.
Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.

Mak letakkan  bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus  kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak Mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda  faham.

Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak  sempat berkata kepada Mak Uda, "Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni."  

Sekurang-kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat. Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.

Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur.

Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur.  Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.

Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan.

Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira  dan  berlari mendakapnya seperti dulu.


Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan  setiap malam.

Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung. Mak hendak  masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak.
Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, "Saya dah suruh Uda telepon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak  berangkat."

Mak  minta Mak Uda telepon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan  balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk. Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta.  Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang jemput Mak.


Mak tahu anak-anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak  ingat kata-kata ayah , “Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun.  Mereka ada kehidupan masing-masing. Tak p ayah  sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau tak merasa  menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang  merasa anak-anak   mengangkat kita kat bahu mereka.”
Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak-anak Mak.

Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan.


Kueh koci masih belum diusik oleh anak-anak Mak.

Beberapa tahun kemudian

Mak Uda tanya  Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”.

Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”
Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.

Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.


Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak.  Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa  Mak semasa anak-anak Mak kecil dulu.
Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah  telepon untuk beritahu mak sakit tenat.


Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.

Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak Mak..

Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.

Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah,

"Mana Along?" , "Mana Angah?", "Mana Ateh?", "Mana Alang?", "Mana Kak Cik?" atau "Mana Adik?".  Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah  itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak-anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika. Anak-anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.
Ayah sedih. Di tepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, "Mulai hari ini  tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , "Mana mak?" "

Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang. Hati ayah  hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang kata-kata Mak malam itu, "Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala  Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal."

"Ayah, ayah ....bangun." Suara Ateh memanggil ayah . Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..

Terketar-ketar ayah bersuara, "Mana Mak?"   

Ayah  tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan "Mana Mak?"  masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.

Sebuah cerita pendek buat tatapan anak-anak yang kadang-kadang lupa perasaan ibu. Kata orang hidup seorang ibu waktu muda dilambung resah, apabila tua dilambung rasa. KataRasulullah saw. ibu 3 kali lebih utama dari ayah . Bayangkanlah berapa kali ibu lebih utama dari isteri, pekerjaan dan anak-anak sebenarnyaSolat sunat pun Allah suruh berhenti apabila ibu memanggil. Berapa kerapkah kita membiarkan deringan telefon panggilan dari ibu tanpa berjawab?

Sunday, 14 August 2011

When a girl cries....

A girl wont cry easily,

Except in front of the person who she love the most, she becomes weak.

A girl wont cry easily, only when she love you the most, she put down her ego.

Guys, if a girl cries bcoz of you, please hold her hands firmly, she's the one who would stay with you for the rest of your life.

Guys, if a girl cries bcoz of you, please don`t give her up, maybe bcoz of your decision, you ruin her life.

When she cries rite infront of you, 
When she cries bcoz of you,
Look into her eyes,
Can u see n feel the pain n hurt she's feeling?
Think.
Which other girl have cried wif pure sincerity,
In front of you,
And bcoz of you?

She cries not because she is weak,
She cries not bcoz she wan sympathy or pity,
She cries,
Because crying silently is no longer possible,
the pain,hurt,n agony have become too big a
burden to be kept inside.

Guys,
Think about it,
If a girl cries her heart out to you,
And all because of you,
Its time to look back on wat u have done,
Only you will know the answer to it.

Do consider it,
Coz one day,
It may be too late for regrets,
It may be too late to say "im sorry".

To my friends...
Ponder this message seriously.
Don`t do this to a girl,
You may regret for the rest of your life.
Maybe in your life, she's the only one that love YOU the most.
Remember this lesson..


BeLaJaR UnTUk MeMaaFkAn




Ada sebuah cerita mengenai dua orang sahabat yang berjalan melalui gurun pasir. Pada suatu kali dalam perjalanan itu, mereka bertengkar,dan salah seorang dari mereka menampar pipi yang lain.
Orang yang mendapat tamparan terluka hatinya, tapi dengan tanpa
mengatakan sepatah kata pun, ia menulis di pasir: "HARI INI TEMAN BAIKKU MENAMPAR PIPIKU".
Mereka melanjutkan perjalanan sampai menemukan sebuah oasis, dimana mereka memutuskan untuk mandi di sana. Waktu itu orang yang menerima tamparan dan sakit hatinya tenggelam dan temannya berhasil menyelamatkannya. Setelah pulih dari rasa takutnya, ia menulis di sebuah batu:

"HARI INI TEMAN BAIKKU MENYELAMATKAN NYAWAKU".
Teman yang telah menampar dan menyelamatkan sahabatnya, bertanya,"Mengapa setelah saya menyakitimu kamu menulis di pasir, dan sekarang kamu menulis di batu?"
Yang ditanya tersenyum dan menjawab: "Saat seorang teman menyakiti kita, kita harus menuliskannya di pasir, dimana angin maaf akan bertugas menghapusnya, dan saat sesuatu yang hebat terjadi, kita harus memahatnya di batu kenangan di hati, dimana tidak ada angin yang dapat menghapusnya." Belajarlah untuk menulis di pasir.

ReNung-ReNungKaNLaH



KITA SUKA BILA DIPERCAYAI --- TETAPI KENAPA KITA TIDAK SUKA MEMEPERCAYAI ORANG LAIN?
KITA SUKA BILA KITA DISANJUNGI --- TETAPI KENAPA KITA TIDAK SUKA MENYANJUNGI ORANG LAIN?
KITA TIDAK SUKA DICACI --- TETAPI KENAPA KITA SUKA MENCACI ORANG LAIN?
KITA TIDAK SUKA DIKHIANATI --- TETAPI KENAPA KITA SUKA MENGKHIANATI ORANG LAIN?
KITA TIDAK SUKA DIZALIMI --- TETAPI KENAPA KITA MENZALIMI ORANG LAIN?
KITA TIDAK SUKA DIBENCI --- TETAPI KENAPA KITA SUKA MEMBENCI ORANG LAIN?
KITA TIDAK SUKA DISAKITI --- TETAPI KENAPA KITA SUKA MENYAKITI HATI ORANG LAIN?
KITA TIDAK SUKA DIPERSALAHKAN --- TETAPI KENAPA KITA SUKA MENYALAHKAN ORANG LAIN?
KITA TIDAK SUKA DIKRITIK --- TETAPI KENAPA KITA SUKA MENGKRITIK ORANG LAIN?
KITA TIDAK SUKA HAK KITA DIRAMPAS --- TETAPI KENAPA KITA SUKA MERAMPAS HAK ORANG LAIN?
KALAU KITA INGIN DIHORMATI --- KITA JUGA MESTI BELAJAR MENGHORMATI ORANG LAIN
KALAU KITA INGIN DIHARGAI --- KITA JUGA MESTI BELAJAR MENGHARGAI ORANG LAIN
KALAU KITA INGIN DIFAHAMI --- KITA JUGA MESTI BELAJAR MEMAHAMI ORANG LAIN
KALAU KITA INGIN DIKASIHI --- KITA JUGA MESTI BELAJAR MENGASIHI ORANG LAIN
KALAU KITA INGIN DISAYANGI --- KITA JUGA MESTI BELAJAR MENYAYANGI ORANG LAIN
KITA SUKA BILA KITA DIPUJI…………..
KITA SUKA BILA KITA DIHARGAI…………..
KITA SUKA BILA KITA DIHORMATI…………..
KITA SUKA BILA KITA DIKASIHI…………..
KITA SUKA BILA KITA DIFAHAMI…………..
KITA SUKA BILA KITA DISAYANGI…………...
TETAPI KENAPA KITA SERING LUPA UNTUK MEMUJI PENCIPTA DAN PENTADBIR ALAM SEMULAJADI ??????????
KENAPA KITA SERING LUPA UNTUK MENCINTAI DAN MENCARI CINTA RABBUL IZZATI ????
KENAPA KITA JADI BEGINI !!!!!!!!!!!!!!
KETUKLAH HATI…..NILAILAH PERIBADI…..

Saturday, 13 August 2011

PeRiHaL MaNusiA SkUnK



manusia hari ni suka bersangka-sangka
ada sangkaan baik.. ada sangkaan buruk...
org beribadat disangka riak
org yang relak disangka malas
org yg pakai baju baru disangka menunjuk
org yg pakai baju buruk disangka zuhud (hina)
org makan byk disangka pelahap
org makan sikit disangka diet
org baik disangka buruk
org buruk disangka baik
org senyum disangka mengejek
org masam disangka marajuk
org yg bermuzakarah disangka mengumpat
org diam disangka menyendiri
org menawan disangka pakai susuk
org nampak ceria disangka membela
mana tahu yg diam itu kerana berzikir kpd Allah
mana tahu yg senyum itu kerana bersedekah
mana tahu yg masam itu kerana mengenang dosa
mana tahu yg menawan itu kerana bersih hati dan mindanya
mana tahu yg ceria itu kerana cergas cerdasnya
jauhilah sikap suka bersangka-sangka kerna bakal memusnahkan ukhwah seperti musuhnya kayu dimakan api
satu benda yg kita lihat, macam2 kesimpulan yg blh kita buat.
semua bergantung bagaimana kita melihatnya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...